MANUR BHAVA” ANALOGI ARSITEKTUR PURI AGUNG KERAMBITAN DALAM BUSANA ART OF BEAT

Main Article Content

Ni Made Saraswati Kirana Putri
Ida Ayu Kade Sri Sukmadewi
Ni Putu Darmara Pradnya Paramita

Abstract

Sejarah kerajaan di Bali merupakan situs yang harus dijaga dan dilestarikan sepanjang zaman. Bali mempunyai beragam jenis arsitektur bangunan tradisional yang tata tempatnya memiliki nilai tradisi dan budaya. Arsitektur Puri Agung Kerambitan yang bertempat di Desa Kerambitan Tababan memiliki keunikan disetiap bangunannya, yaitu terdapat piring cina. Tidak hanya keunikan arsitekturnya di Puri Agung Kerambitan juga terdapat kesenian Tektekan. Berdasarkan pemaparan diatas timbulan sebuah inspirasi penciptakaan karya tugas akhir yang berjudul Manur Bhava : Analogi Arsitektur Puri Agung Kerambitan dalam penciptaan busana Art Of Beat.


       Metode yang digunakan dalam penciptaan karya busana mengacu pada metode penciptaan desain fesyen yaitu Frangipani, The Secret Steps of Art Fashion oleh Tjok Istri Ratna Cora Sudharsana yang berisi sepuluh tahapan dalam proses perancangan desain fesyen berdasarkan identitas budaya Bali. Sepuluh tahapan metode penciptaan tersebut dijadikan sebagai landasan dalam penciptaan koleksi busana Manur Bhava kedalam tiga busana yang memiliki tingkat kesulitan yang berbeda, baik itu dari segi pemotongan dan teknik penciptaan busana Ready To Wear, Ready To Wear Deluxe, Semi Couture. Konsep Arsitektur Puri Agung Kerambitan dievaluasikan dengan kata kunci yaitu piring cina, patung naga emas, bale loji, art of beat, dan elegant look yang dituangkan dengan gaya ungkap analogi dalam setiap kata kunci yang digunakan. 

Article Details

Section
Articles