NAMAKALIU: METAFORA BURUNG KUAU RAJA DALAM PENCIPTAAN BUSANA DENGAN EDGY STYLE LOOK ANDROGYNY

Main Article Content

I Dewa Ayu Reika Agustin Dia Sapariadi
Tjok Istri Ratna Cora S.
I Ketut Muka

Abstract

Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki keanekaragaman hayati tertinggi di dunia terutama pada jenis satwa dan tumbuhan. Khususnya keanekaragaman spesies fauna burung Kuau Raja yang penyebarannya terancam punah. Burung Kuau Raja yang mempunyai nama latin Argusianus argus ini merupakan satwa endemik asli Indonesia yang ditetapkan sebagai fauna identitas dari Provinsi Sumatra Barat. Burung Kuau Raja memiliki bulu sayap dan ekor yang panjang, berwarna coklat kemerahan dengan motif abstrak dan bulat menyerupai mata serangga (ocelli), sehingga mendapat julukan burung seratus mata. Dari keindahan burung Kuau Raja menjadi sumber ide pemantik penciptaan karya busana tugas akhir yang diwujudkan ke dalam busana dengan tingkat yang bertahap yaitu Ready To Wear, Ready To Wear Deluxe, dan Haute Couture. Ide pemantik burung Kuau Raja diimplementasikan dengan teori metafora dari beberapa kata kun ci yaitu Koloni, Soliter, Suara, Poligini, Cinta, Edgy style dan Androgyny style. Landasan penciptaan busana ini menggunakan metodelogi desain Tjok Ratna Cora, yaitu “FRANGIPANI, The Secret Steps of Art Fashion” yang terdiri atas sepuluh tahapan dalam proses perancangan desain fashion berdasarkan identitas budaya Bali, namun dalam penciptaan karya tugas akhir ini hanya menggunakan 8 metode yaitu Ide pemantik (design brief),  riset dan sumber (research and sourching), pengembangan desain (design development), sample, prototype, and contruction, koleksi akhir (the final collection), promosi (promotion, sales and branding), produksi (production) dan bisnis (business). Hasil  penciptaan  ini  diharapkan  dapat  menambah  kepustakaan  khususnya  pada  bidang  mode  mengenai metafora burung Kuau Raja yang diimplementasikan kedalam wujud busana edgy style dengan menggunakan branding “Hygge” dan strategi Bisnis Model Canvas (BMC).

Article Details

Section
Articles